Hak cipta atau Merek dagang – Apa bedanya?

Waktu membaca : 3 menit

Kamu telah menciptakan sesuatu yang hebat dan kamu ingin melindunginya. Tetapi kamu tidak yakin apakah yang mana yang harus didaftarkan hak cipta atau merek dagang? Tenang kuy, kamu tidak sendirian!

Dalam dunia bisnis dan seni, pertanyaan ini sering muncul tentang perbedaan antara hak cipta dan merek dagang dan kapan menggunakan kedua istilah tersebut.

Hak cipta dan Merek dagang sebagai kekayaan intelektual

Hak cipta dan merek dagang adalah dua bentuk dari kekayaan intelektual yang memiliki nilai bagi bisnis. Selain hak cipta, merek dagang, dan merek layanan, paten juga termasuk kekayaan intelektual. Dari sudut pandang akuntansi, haki ini dianggap sebagai aset tidak berwujud (tanpa bentuk fisik) yang dapat diperjualbelikan, dan penggunaannya dapat dilisensikan (dijual kepada seseorang untuk menggunakannya).

Apa itu Hak cipta?

Hak Cipta adalah hak eksklusif pencipta yang timbul secara otomatis berdasarkan prinsip deklaratif setelah suatu ciptaan diwujudkan dalam bentuk nyata tanpa mengurangi pembatasan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Hak cipta digunakan untuk melindungi ciptaan asli yang diletakkan dalam bentuk nyata dan yang dikomunikasikan. Untuk dikomunikasikan, karya harus dipublikasikan di suatu tempat yang orang lain dapat menemukannya dan tersedia untuk orang lain untuk melihat atau mendengar atau menyentuh.

Bentuk berwujud juga mencakup karya dalam bentuk digital, seperti e-book, media sosial, atau gambar online.

Karya-karya yang dapat dilindungi hak cipta termasuk buku, artikel, karya seni, karya kain, patung, foto, puisi, drama, tarian, komposisi musik, siaran televisi dan radio, perangkat lunak komputer, dan desain industri. Seperti yang sobat desain online lihat, semua karya ini kreatif dan artistik.
Kamu juga dapat memberikan hak cipta karya asli pada situs web, tetapi nama domain tidak dapat dilindungi hak cipta. Sebuah resep bisa memiliki hak cipta, tetapi bukan daftar instruksi atau bahan.

Karya apa saja yang tidak bisa memilik Hak cipta?

Karya lain yang tidak dapat dilindungi hak cipta termasuk:

  • Pekerjaan yang tidak diperbaiki dalam beberapa bentuk nyata. Misalnya, pidato yang tidak direkam atau ditulis tidak dapat dilindungi hak cipta
  • Judul, nama, frasa pendek, dan slogan, termasuk judul buku
  • Simbol atau desain asing, variasi tipografi atau pewarnaan
  • Ide, prosedur, metode, sistem, proses, konsep, prinsip, penemuan, atau rancangan
  • Pekerjaan yang merupakan “properti bersama” atau berada dalam domain publik, seperti fakta historis atau konversi pengukuran

“Domain publik” adalah istilah yang berarti karya yang tidak memiliki batasan pada penggunaannya. Misalnya, buku yang tidak memiliki hak cipta atau pun merek dagang. Pekerjaan dapat berada dalam domain publik jika hak cipta telah kedaluwarsa, pemilik telah mengambil karya itu dari hak cipta, atau undang-undang hak cipta tidak melindunginya.

Jika saya tidak bisa mendaftarkan Hak cipta, dapatkah saya mendaftarkan Merek dagang?

Beberapa kreasi yang tidak dapat dilindungi hak cipta dapat memiliki merek dagang. Misalnya, kamu dapat mendaftarkan judul atau nama, frasa pendek, atau slogan, bersama dengan logo dalam sebuah merek dagang.

Merek dagang adalah kata, nama, simbol, atau perangkat, atau kombinasi apa pun yang digunakan atau dimaksudkan untuk digunakan untuk mengidentifikasi dan membedakan barang atau produk dari satu perusahaan dengan yang lainnya. Misalnya, nama perusahaan mungkin dapat menjadi merek dagang, bersama dengan logo atau karya seni yang sesuai dengan nama sebuah perusahaan.

Kamu mungkin juga dapat memberikan merek dagang pada nama produk yang dijual di bisnismu (selain mematenkan produk, jika itu adalah sesuatu yang baru) sehingga tidak ada orang lain yang dapat menggunakan nama tersebut.

Bisakah nama bisnis diberikan Merek dagang?

Katakanlah kamu memiliki nama bisnis yang bagus. Mungkin kamu berpikir bahwa kamu harus menjadikannya merek dagang. Sebelum mempertimbangkan untuk merek dagang, kamu harus:

  • Periksa nama bisnis tersebut di negara tempat kamu tinggal, untuk memastikan tidak ada orang lain di negara Anda yang sudah ada yang menggunakannya.
  • Lalu, jika tidak ada orang lain yang memiliki nama yang ingin kamu pakai, daftarkan nama bisnis tersebut secara hukum. Bila kamu membuat bisnis baru sebagai korporasi, kemitraan, atau LLC, nama bisnis yang terdaftar secara otomatis sebagai bagian dari pendaftaran usaha.

Setelah semua ini, kamu mungkin ingin mempertimbangkan nama merek dagang itu. Namun, tidak semua nama bisnis memiliki kemampuan untuk menjadi merek dagang. Ada kriteria khusus untuk merek dagang, dan orang lain juga mungkin sudah menggunakan nama tersebut.

Biaya aplikasi merek dagang sungguh layak diperhitungkan untuk memastikan tidak ada orang lain yang menggunakannya.

Bagaimana saya tahu bila Merek dagang saya akan diterima?

Kualifikasi utama untuk merek dagang, menurut https://dgip.go.id/, adalah bahwa merek tidak membuat orang bingung dengan merek lain. Jika nama adalah bagian dari merek dagang maka harus unik. Nama seperti “Toko Murah” mungkin tidak akan dapat menjadi merek dagang, karena itu adalah frase yang umum.

Merek ditinjau untuk melihat apakah mereka mirip dengan merek dagang lain yang sudah ada dan juga bahwa produk atau layanan yang menjadi merek dagang tidak terkait dengan produk atau layanan yang ada “sedemikian rupa sehingga konsumen akan secara keliru percaya bahwa mereka berasal dari sumber yang sama.”

Bagaimana saya mendaftarkan Hak cipta atau Merek dagang?

Beberapa perbedaan dan persamaan antara hak cipta dan merek dagang. Pada umumnya, kamu tidak harus mendaftarkan hak cipta, tetapi harus selalu mendaftarkan merek dagang.

Registrasi di mana? hak cipta bisa diregistrasi di https://dgip.go.id/

Pendaftaran untuk hak cipta. Saat ini Ditjen Hak Kekayaan Intelektual telah mempermudah proses pendaftaran hak cipta dengan menyediakan portal registrasi daring atau online melalui laman https://e-hakcipta.dgip.go.id, cara ini dijamin aman dan cepat karena Anda akan langsung dihubungkan dengan Ditjen Hak Kekayaan Intelektual pusat.

Pendaftaran untuk merek dagang. Untuk hak eksklusif atas merek dagang, maka kamu harus mendaftarkannya. Saat pendaftaran sedang diproses, gunakan tanda “TM” atau “SM”; setelah pendaftaran, gunakan ┬«.

Bagaimana saya mencari Hak cipta dan Merek dagang yang sudah ada?

Sebelum kamu mendaftar untuk hak cipta atau merek dagang, pastikan untuk memeriksa dan memastikan tidak ada orang lain yang memiliki hak cipta atau merek dagang pada apa yang ingin didaftarkan. Kamu bisa menulusurinya di https://pdki-indonesia.dgip.go.id dan https://dgip.go.id/e-penelusuran-hki.

Apakah saya perlu pengacara untuk mengajukan aplikasi Hak cipta atau Merek dagang?

Semua situs pendaftaran merek dagang dan hak cipta keduanya bisa diakses langsung oleh kamu. Tetapi memiliki pengacara kekayaan intelektual membantu Anda melalui proses ini, karena beberapa alasan:

  • Seorang pengacara dapat melakukan penelitian yang lebih teliti mengenai database, untuk memastikan bahwa kamu tidak menggunakan merek dagang atau hak cipta sesuatu yang sudah diklaim orang lain.
  • Pengacara kekayaan intelektual tahu bagaimana memperlancar proses untuk mendapatkan merek dagang atau hak cipta terdaftar lebih cepat.
  • Seorang pengacara dengan pengetahuan tentang bisnis dan hukum kekayaan intelektual dapat membantu bila kamu perlu mengajukan gugatan terhadap seseorang karena melanggar hak cipta atau merek dagang yang kamu miliki.

Apabila sobat desain online merasa artikel ini bermanfaat, jangan sungkan untuk share ke teman dan kerabat ya!

Ditulis oleh Uyo Yahya

Uyo Yahya, INFP yang menghabiskan masa kecil dengan membaca Harry Potter, Eragon, Charlie Bone, Evermore, dan lain-lain. Saat ini bekerja sebagai content writer dan tinggal di kota Yogyakarta.

Artikel Terkait Lainnya

10 Rahasia Sukses Freelancer

10 Rahasia Sukses Freelancer

10 Rahasia Sukses Freelancer Waktu membaca : 2 menit Siapkan dirimu untuk bekerja freelance dengan tips profesional ini Berdasarkan data...

Pin It on Pinterest

Share This